Google+ Badge

Jumat, 04 Juli 2014

Jadi Anak Kosan Itu Nggak Selalu Enak



Kata banyak anak kosan, hidup sendiri di kota orang itu enak, bebas, mau ngapain aja nggak ada yang larang dan nggak ada yang usil ngegosipin. Pokoknya ‘semau gue’ lah.
Enggak selamanya kayak begitu, guys. Oke, dibeberapa hal memang enak, sih. Contohnya, mau ngedate pulang jam berapa pun, kagak bakalan ada Ibu yang ngomelin kita. Mau bergaya fashion kayak bagaimana pun, nggak bakal ada yang ngegosipin juga. Karena mau bagiaman pun polah tingkah kita, toh nggak ada yang kenal kita juga.
Kayak misalnya aku, hang out bareng temen kerja. Mulai dari sepulang kerja baru balik kosan tengah malam. Enak banget memang. Bebas yang benar-benar bebas. Ya ngopi lah, nonton, nyari gebetan, shopping.
Yang lebih enak lagi saat weekend atau liburan panjang. Liburan bareng temen-temen ke luar kota. Seru-seruan, gila-gilaan. Nginep berhari-hari. Coba kalau tinggal sama orangtua, pasti nggak bakal dikasih pergi pakai nginep segala.
Tapi, walau pun bebas, kita juga harus punya aturan, lho. Karena nggak ada orangtua atau saudara yang ngontrol kelakuan kita. Yang bakal negur kita kalau kita ngelakuin hal yang diluar batas. Apalagi kita sebagai cewek. Harus benar-benar bisa jaga diri dan bertanggung jawab atas keselamatan diri kita sendiri.
Dan, NGGAK ENAKNYA adalah, kurang perhatian dari keluarga. Perhatian nggak cukup hanya kita dapatkan dari sahabat atau pacar saja. Kita juga btuuh perhatian dari keluarga. Percayalah, nggak ada yang benar-benar bisa menerima kita lahir batin kecuali orangtua atau keluarga. Sejelek apapun kita, semenyebalkan apapun kita, senggak bisa diaturnya kita, cuma keluarga yang masih mau peduli sama kita.
Yang lebih nelangsa adalah, saat kebetulan lagi nggak punya cowok. Sakit, nggak ada yang nganter ke dokter. Nggak ada yang beliin makan, karena buat bangun aja badan udah pasti nggak kuat. Bersyukur banget kalau kebetulan temen nggak lagi sibuk jadi bisa nganter ke dokter. Nggak ada yang jagain juga. Jadi, kalau badan rasanya nggak enak banget ditengah malem, haus, mau ngambil air nggak kuat berdiri, itu nelangsa banget, guys. Sumpah, aku kapok sakit di kota orang.
Sewaktu lembur terus pulang kemaleman, nggak ada yang jemput dan anter pulang ke kosan. Padahal jalan ke kosan itu agak-agak rawan buat cewek. Aku pernah ngalamin hal kayak begitu. Sering malah. Tapi paling parah yang ini. Waktu itu kantor lagi ada acara. Semacam festival kebudayaan begitulah. Aku berrtanggung jawab untuk stand jualan. Pulang paling terakhir karena harus beresin barang dulu. Yang lain udah pada pulang. Nggak ada taksi, nggak ada angkot, nggak punya kendaraan juga. Mau minta jemput cowok, dianya lagi ke laut (nggak tau ngapain, nyari hiu kali). Minta jemput temen, nggak tega udah jam dua dini hari.
Akhirnya aku nebeng supir bos yang harus anterin barang bos ke rumahnya. Karena jalan nggak muat dilewatin mobil bos yang besarnya kebangetan itu, akhirnya aku diturunin di jalan raya. Terus, untuk sampai ke kosan aku harus jalan kaki.
Banyangin, guys, jam dua dini hari. Cewek, jalan sendirian. Yang aku takutin waktu itu bukan setan. Sumpah bukan itu. Aku lebih takut dengan segerombol cowok mabuk yang tiba-tiba muncul dari gang. Mau minta tolong siapa, coba? Padahal itu udah tengah malem dan nggak ada satu orang pun yang kelihatan bentuknya.
Satu lagi yang bikin nelangsa, soal makan. Selalu beli dan kadang rasanya nggak sesuai dengan selera kita. Kadang kangeeeen banget sama masakan Ibu. Yang walaupun yang dimasak cuma itu-itu saja, tapi rasanya enak karena dibuatnya penuh cinta.
Belum lagi kalau pulang kerja. Badan capek banget. Kepala pusing gegara bingung nyari selisih antara pengeluaran dan pendapatan. Nyampek kosan nggak ada yang nyambut, nggak ada yang nawarin makan, nggak ada yang tanya ‘Gimana kerjaannya, An?’, “Kamu udah makan apa belum? Ibu masakin masakan kesukaanmu’. Kalau lagi mengalami masa seperti itu, yang bisa aku lakukan hanya nangis. Bukannya menemui suasana rumah yang hangat, yang ada aku malah menemui kamar kos yang nggak seberapa lebar dengan lampu yang belum dinyalakan. Belum lagi kalau ternyata kamar lagi berabtakan banget. Sumpah, rasanya pengen ngamuk.
Tapi, banyak pelajaran yang aku dapat setelah tinggal sendiri di kosan jauh dari orangtua. Aku jadi lebih mandiri dalam hal papaun. Nyari duit sendiri, hidupin diri sendiri, beli ini itu pakai duit sendiri, nggak pernah nyusahin orangtua lagi kalau soal duit. Bahkan, Alhamdulillah udah bisa ngasih mereka walaupun nggak banyak. Dan, aku jadi orang yang bertanggung jawab penuh atas diriku sendiri.

Jadi, jadi anak kosan itu ada enaknya dan enggaknya, kan? Ini ceritaku, mana ceritamu? (iklan banget yak… J)

4 komentar:

  1. Tau Liebster Award? selamat buat kamu! coba deh cek http://coffee-philia.blogspot.com/2014/07/first-liebster-award.html *note: bukan iklan obat kurus

    BalasHapus
  2. hai anis gue juga pernah nulis kayak gini juga loh dulu.. hahaha yg lo ceritain gak beda jauh sama pengalaman gue..
    nih :) http://mahasiswadancobaan.blogspot.com/2014/01/tips-dan-fakta-seputar-kos-kosan.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa... bisa sama yak. Tapi kayaknya semua anak kosan seluruh Indonesia unek-unek emang satu ras sama kita...

      Hapus