Google+ Badge

Rabu, 05 Februari 2014

CERMIN : Dia Teman Kecilku



Namanya Riza. Dia teman kecilku setiap kali aku berlibur ke rumah Eyang. Ehm,, orangnya nggak seberapa tinggi, putih, charming, ganteng sih emang... hhhh. Itu dulu ya. Sekarang mah jangan ditanya tingginya seberapa. Tinggiiii banget. Sampe kalo mau lihat dia saja aku harus mendongak ke atas dulu.

Dulu aku sama Adikku suka mainan bareng dia dan Yahya, adiknya. Aku suka pergokin dia diam-diam menatapku. Mengamatiku yang lagi makan sambil ngoceh. Mainan bareng. ( ehm,, jadi senyum-senyum sendiri kan aku )

Tapi nih, kami sekarang kayak orang nggak kenal. Ralat, memang NGGAK KENAL. Aku nggak kenal dia yang sekarang, dia nggak kenal aku yang sekarang. Menyapa saja nggak pernah. Cuma saling tatap dalam diam.

Aku deskripsikan ya, dia yang sekarang. Tinggi, putihnya tetap, makin ganteng dan makin charming. Yang aku ingat, aku speechless yang benar-benar speechless saat melihat dia versi dewasa. Setelah tujuh tahun nggak ketemu. Dia... WOW deh pokoknya. Berhasil membuatku tampak bodoh dengan muka bengong menatapnya.

Tapi badannya jadi kuruuus banget. Kata Eyang sih paru-parunya bermasalah gara-gara mengkonsumsi alkohol dan nikotin dalam jangka waktu yang panjang. Salah pergaulan semasa remaja. Sedih kalau dengar ceritanya, mah.

Kadang, suka nyesel lost contact sama dia gitu. Jadi nggak kenal begini. Padahal masa kecil kami dulu, menurutku, indah banget lho. Menurutku sih. Unik, lucu, konyol. Yang namanya anak kecil gitu, KAN??

Berharapnya sih, dia sekarang mau kenal sama aku yang sekarang. Menyapaku, memanggil namaku lagi, ngobrol lagi, tertawa bareng. Nggak nolak sih kalo buat dijadikan pacar ( NGAREEEP ). Tapi sungguh, aku ingin kami berteman lagi. Kangen masa-masa dulu. Semoga Tuhan mendengar harapanku. Yeah, semoga.

Based on True Story )
By Anis

6 komentar:

  1. Masa lalu biarlah berlalu pikirkan masa depan anda untuk melangkah lebih maju jangan terpuruk dari masalalu hanyalah pelajaran untuk pengalaman masa depan anda.
    @andiki95

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. sebenernya sayang banget, Riza temen cowo lo jadi salah pergaulan di masa sekarang.
    cerita lo udah kayak di novel'' aj, pnya temen deket semasa kecil. bkin iri aja daah _ _"...
    yah, walaupun dia mempunyai masa'' yg kelam, sbgai temen masa kecilnya, lo hrus ttep bertemen dgannya. menyapanya, dan jgan smpai lost contac lgi. ga mau kan, nntinya, si Riza itu akan ttep mengasumsi alkhol atau nikotin? klo jdi lo, gue akan ttep brusaha buat nnjukin jlan yg bner ke Riza. bgaimana pun juga, lo adalah tmen dketnya di masa kecil

    BalasHapus
  4. Iya sih. Cuman, terakhir 'kenal' dia tuh hampir sebelas tahun lalu. Sumpah, sekarang udah kayak orang nggak kenal gitu. Dianya paling juga udah lupa sama aku. buktinya nggak pernah nyapa kalo ketemu

    BalasHapus
  5. Ini cerita mini ya? Aku kira buat diikutkan untuk lomba Bentang, bagus Kak, cuma kalau bisa lebih ditingkatkan lagi *kita sama-sama belajar juga kok*

    @asysyifaahs

    BalasHapus